Digigit Clurut, Sukardjo Kehilangan Pipi Kiri

By Administrator 27 Jul 2020, 13:43:10 WIB Purbalingga
Digigit Clurut, Sukardjo Kehilangan Pipi Kiri

WARTA ANDALAS, PURBALINGGA - Berawal dari digigit clurut (sejenis tikus tanah-red), Sukardjo (73) tukang ledeng warga RT 02/ RW 03 Kelurahan Purbalingga Wetan harus kehilangan pipi sebelah kiri. Kejadian sudah berlangsung 6 tahun silam, awalnya hanya gatal, namun dalam tahun terakhir semakin membengkak dan membuat luka terbuka. Sukardjo sempat berobat ke salah satu rumah sakit swasta di Purbalingga, namun tidak membuahkan hasil yang maksimal. Bahkan rasa sakit menyebabkan Sukardjo tidak bisa tidur.

Untuk sekedar makan maupun minum, Sukardjo harus memiringkan kepalanya ke kanan agar makanan maupun minuman tidak tumpah melalui pipi kiri yang terbuka. Untuk menutupi lukanya setiap hari Sukardjo menggunakan masker kain.

“Dulu ketika tahun 2012 saat menonton TV sambil tiduran di lantai, tiba-tiba saya digigit clurut. Dari peristiwa itulah kemudian terasa gatal dan saya garuk hingga luka. Namun lukanya kian hari kian lebar,” jelas Sukardjo.

Baca Lainnya :

Tahun 2017 sempat dioperasi namun lukanya tetap terbuka menganga dan basah. Tiga tahun belakangan Sukardjo pasrah dengan kondisinya dan tetap melakukan pekerjaannya sebagai tukang ledeng dan pembuat sumur bor.

“Pak Lurah (Tri Anirwo-red) datang ke rumah sampai delapan kali untuk mengobati luka. Lumayan sudah tidak berair banget. Tapi pipi saya masih terbuka,” tuturnya.

Mendengar ada warganya yang sedang sakit, Bupati Purbalingga Dyah Hayuning Pratiwi langsung mendatangi rumah Sukardjo yang ada di salah satu gang di jalan Lawet Purbalingga Wetan, Minggu (26/07). Melihat kondisi dan luka yang dialami, Bupati Tiwi langsung menghubungi Direktur RSUD Gutheng Tarunadibrata untuk merawat Sukardjo. Kebetulan Sukardjo sering diminta bantuan memasang instalasi air ledeng di rumah direktur RSUD Gutheng, dr Nonot Mulyono M Kes.

“Pak Nonot, njenengan kenal pak Kardjo tukang ledeng. Pak Kardjo kemarin kan sempat digigit clurut katanya. Saat ini infeksi, dan infeksinya sampai growak gitu pak Nonot. Jadi saya minta ini langsung ditangani di Gutheng ya pak Nonot. Tolong ini dibantu ditangani ya, hari ini langsung saya suruh ke Gutheng,” kata Tiwi melalui HP nya.

Hari ini (Minggu 26/7) Sukardjo langsung dibawa ke RSUD Gutheng Tarunadibrata, didampingi Camat Purbalingga, Lurah Purbalingga Wetan dan ketua RW setempat.

Usai menengok Sukardjo, Bupati Tiwi menuju ke rumah Rochman warga RT 02/RW 10 Desa Wirasaba Bukateja. Anak ketiga dari Rochman, Zahrotun Jannah (9 bulan) mengalami cacat bawaan. Kondisinya cukup mengenaskan, tidak memiliki langit-langit mulut dan menderita hidrosefalus. Namun anak tersebut tetap lincah dan terus bergerak-gerak ketika dipangku Bupati Tiwi. Seolah menghibur kedua orangtuanya yang sedih.

“Pak Rochman kalian ibu, mugi-mugi panjenengan diberi kesabaran keikhlasan dan kekuatan sebagai orangtua. Apapun kondisi anak merupakan titipan dari Yang Maha Esa. Mudah-mudahan adanya Zahrotun ini bisa menjadi wadah amal buat bapak dan ibu, dan mudahan ini bisa menjadi berkah tersendiri bagi keluarga,” tutur Bupati Tiwi.

Usai dikunjungi bupati Tiwi, Minggu sore (26/7) Zahrotun dibawa ke sebuah rumahsakit di Jogyakarta untuk mendapatkan perawatan lebih lanjut. Bupati Tiwi juga sempat memberikan bantuan kepada keluarga Rochman yang sehari-harinya bekerja sebagai buruh di Jakarta.(umg/humaspurbalingga).







Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Kanan 1 - Iklan Sidebar

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Kanan 2 - Iklan Sidebar