Dana Transfer Kabupaten Agam Tahun 2021 Naik Sebesar Rp 54 Miliar

By Administrator 26 Nov 2020, 08:39:48 WIB Agam
Dana Transfer Kabupaten Agam Tahun 2021 Naik Sebesar Rp 54 Miliar

WARTA ANDALAS, AGAM - Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) serta Rincian Alokasi Transfer ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) Tahun 2021 telah resmi diserahkan Presiden RI secara simbolis kepada seluruh kementerian, lembaga negara serta kepala daerah se-Indonesia, yang dilaksanakan secara virtual di Istana Negara, Rabu (25/11).

Di Kabupaten Agam, dana transfer tahun 2021 naik sebesar Rp54 miliar lebih. Tahun 2020 dana transfer sebesar Rp1,147 triliun lebih.

Hal itu dibenarkan Kepala Badan Keuangan (BKD) Kabupaten Agam, Hendri G, saat ditemui di ruang kerjanya, usai mengikuti acara Vicon Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) dan Rincian Alokasi Transfer ke Daerah dan Dana Desa (TKDD) Tahun 2021, di ruang rapat Bupati Agam.

Baca Lainnya :

“Iya betul, alokasi dana transfer tahun 2021 untuk Kabupaten Agam naik sebesar Rp54 miliar lebih,” ujarnya.

Dari besaran dana tersebut, menurutnya, Dana Alokasi Khusus (DAK) yang dominan naik lebih banyak dibanding Dana Alokasi Umum (DAU), bagi hasil pajak dan dana alokasi lainnya.

Berikut rincian dana alokasi Rp1,197 triliun yang diterima Pemerintah Kabupaten Agam dari Pemerintah Pusat :

Dana transfer bagi hasil pajak/bagi hasil bukan pajak turun menjadi Rp15 miliar lebih pada 2021. Sedangkan, tahun 2020 sebesar Rp16 miliar lebih. Rinciannya, adalah dana bagi hasil pajak PBB juga mengalami penurunan sebesar Rp.1,3 miliar lebih atau sebesar Rp14,2 miliar lebih pada 2020. Sementara itu, bagi hasil bukan pajak/sumber daya alam sebesar Rp2,5 miliar atau turun sebesar Rp196 juta lebih.

Dana transfer untuk Dana Alokasi Umum (DAU) sebesar Rp770 miliar lebih atau naik sebesar Rp7,6 miliar lebih pada 2021.

Dana transfer untuk Dana Alokasi Khusus (DAK) sebesar Rp323 miliar lebih atau naik sebesar Rp49 miliar lebih. Tren naik juga diikuti oleh DAK fisik, yaitu sebesar Rp24 miliar lebih atau sebesar Rp124 miliar lebih pada 2021.

Sementara itu, pada item dana non fisik juga mengalami kenaikan anggaran menjadi Rp199 miliar lebih pada 2021 atau naik sebesar Rp24 miliar lebih.

Dana desa dan Dana Insentif Daerah (DID) secara keseluruhan mengalami penurunan sebesar Rp828 juta atau sebesar Rp88 miliar lebih 2021. Namun, pada item Dana Desa dari APBN mengalami kenaikan yang cukup signifikan, sebesar Rp3,9 miliar. Sementara itu, Dana Insentif Daerah (DID) turun sebesar Rp4,7 miliar lebih atau menjadi Rp8,4 miliar lebih pada 2021. (Finand/amc/h)





Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

View all comments

Write a comment

Kanan 1 - Iklan Sidebar

Temukan juga kami di

Ikuti kami di facebook, twitter, Instagram, Youtube dan dapatkan informasi terbaru dari kami disana.

Kanan 2 - Iklan Sidebar