Jakarta

Perkuat Bisnis Pertamina, BUMN Ubah Nomenklatur Direksi

Warta Andalas | Rabu, 14 Februari 2018 - 14:26:43 WIB | dibaca: 116 pembaca

WARTA ANDALAS, JAKARTA - Menteri Badan Usaha Milik Negara (BUMN) selaku Rapat Umum Pemegang Saham Perusahaan Perseroan (Persero) PT Pertamina melalui surat Nomor: SK-39/MBU/02/2018, tentang Pemberhentian, Perubahan Nomenklatur Jabatan, dan Pengalihan Tugas Anggota-Anggota Direksi Perusahaan Perseroan (Persero) PT Pertamina, tertanggal 09 Februari 2018, memutuskan perubahan nomenklatur Direksi Pertamina.  

Salinan Keputusan Menteri BUMN diserahkan oleh Deputi Bidang Usaha Pertambangan, Industri Strategis, dan Media Kementerian BUMN Fajar Hary Sampurno kepada jajaran Direksi Pertamina di Lantai 6, Gedung BUMN, Jakarta, Selasa (13/02). 
 
RUPS memutuskan perubahan nomenklatur berupa Perubahan Direktur Pemasaran menjadi Direktur Pemasaran Ritel. Selain itu, menetapkan Penambahan nomenklatur Direktur Pemasaran Korporat dan Direktur Logistik, Supply Chain dan Infrastruktur. Serta, meniadakan Direktur Gas.  
 
Sejak adanya perubahan nomenklatur tersebut, maka jajaran Direksi Pertamina adalah:
Elia Massa Manik selaku Direktur Utama
Arief Budiman selaku Direktur Keuangan
Syamsu Alam selaku Direktur Hulu
Muchamad Iskandar selaku Direktur Pemasaran Korporat, merangkap Direktur Pemasaran Retail sampai dengan penetapan direktur definitif
Nicke Widyawati selaku Direktur SDM merangkap sebagai Direktur Logistik, Supply Chain dan Infrastruktur sampai dengan penetapan direktur definitif
Direktur Manajemen Aset: Dwi Wahyu Daryoto

Direktur Pengolahan: Toharso
Direktur Perencanaan Investasi dan Manajemen Risiko: Gigih Prakoso
Direktur Megaproyek Pengolahan dan Petrokimia: Ardhy N. Mokobombang
RUPS juga memberhentikan dengan hormat Ibu Yenni Andayani selaku Direktur Gas.  
 
Perubahan nomenklatur tersebut dilakukan seiring dengan perkembangan jaman. Pemegang Saham mengharapkan Pertamina dapat lebih fokus dalam mengembangkan pelayanan migas kepada publik.  

"Perubahan nomenklatur Direksi merupakan keputusan Kementerian BUMN selaku Pemegang Saham, dengan mempertimbangkan perkembangan bisnis migas ke depan," jelas VP Corporate Communication Pertamina Adiatma Sardjito. (Rel)





Komentar : 0


Nama

Email

Komentar



(Salin kode keamanan diatas)