Sawahlunto

Cegah Pungli, Pemko Sawahlunto dan UPP Terapkan Pembayaran Non Tunai

Warta Andalas | Kamis, 07 Maret 2019 - 07:41:35 WIB | dibaca: 216 pembaca

WARTA ANDALAS, SAWAHLUNTO - Mencegah terjadinya tindakan Pungutan Liar (Pungli), Pemko Sawahlunto dengan koordinasi bersama Unit Pemberantasan Pungli (UPP) setempat telah melakukan beberapa langkah pencegahan. Secara regulasi, contohnya melalui Instruksi Walikota, kemudian secara kebijakan yaitu dengan mengalihkan pembayaran melalui sistem non tunai.

Sejumlah langkah tersebut, nampaknya cukup berperan dalam mencegah terjadinya pungli di ‘Kota Arang’ itu. Hal ini terpantau dari catatan tim Unit Pemberantasan Pungli (UPP) Kota Sawahlunto, sepanjang dua tahun sejak berdiri UPP hanya memproses dua temuan pungli.

“Kalau untuk temuan pungli, di Sawahlunto itu terbilang rendah sekali. Dalam catatan kami, yang Operasi Tangkap Tangan (OTT) itu hanya dua kali. Itu pungli yang dilakukan oleh oknum di beberapa Organisasi Perangkat Daerah (OPD) Pemerintah Kota. Sementara untuk pengaduan atau laporan masyarakat itu juga sangat rendah, masih di bawah lima buah laporan,” sebut Kepala UPP Kota Sawahlunto, Kompol Jerry Syahrim, seusai Sosialisasi Anti Pungli Untuk Penyaluran Dana Desa – Program Keluarga Harapan – Beras Sejahtera – Bantuan Pangan Non Tunai, Rabu 06 Januari 2019 di Balaikota.

Oknum yang terbukti telah melakukan tindakan pungli tersebut, telah diproses sesuai regulasi yang berlaku.

“Apa yang menjadi temuan kita itu, setelah OTT, kita lanjutkan prosesnya sesuai regulasi. Sehingga kemudian mereka para oknum yang terbukti bersalah melakukan pungli itu mendapatkan sanksi/hukuman,” ungkap Wakil Kepala UPP Kota Sawahlunto, Yusmanidar.

Sehingga untuk program – program UPP ‘Kota Arang’ saat ini, berkaitan dengan rendahnya temuan maka difokuskan kepada langkah – langkah pencegahan (preventif).

“Kita mungkin memang lebih banyak bergerak untuk pencegahan. Sebab jika untuk penindakan, temuan pungli di Sawahlunto ini kan kecil sekali, potensi kerawanan pungli kelihatannya juga rendah,” tutur Kompol Jerry, yang baru mengemban amanah sebagai Ketua UPP Sawahlunto sejak November 2018 lalu.

Terkait itu, Inspektur Pengawasan Daerah (Irwasda) Polda Sumbar, Kombes.Pol. K. Rahmadi yang merupakan Kepala UPP Provinsi Sumatera Barat, mengapresiasi keseriusan Sawahlunto dalam pencegahan pungli tersebut.

“Namun tentu kita tetap tak boleh lengah. Pengawasan harus tetap dijalankan dengan ketat. Pungli ini harus diberantas sampai ke akar – akarnya,” tekan Rahmadi, dalam penyampaian materinya di sosialisasi tersebut.

Dalam kesempatan yang sama, Wakil Walikota Zohirin Sayuti mengatakan bahwa dengan adanya aturan dan ketentuan hukum serta diperkuat terbentuknya tim Satuan Tugas Sapu Bersih (Satgas Saber) Pungli, terjadi penurunan drastis temuan kasus – kasus pungutan liar.

“Terlihat bahwa pungutan – pungutan liar ini seringkali terjadi karena tidak adanya kepastian aturan/hukum. Sehingga begitu sekarang hukumnya jelas, pengawasannya ketat dengan hadirnya Saber Pungli ini, pungutan tak resmi yang melanggar hukum ini terpantau menurun drastis,” ujar Zohirin Sayuti.

Sementara, untuk masyarakat yang mengetahui adanya dugaan (indikasi) pungli, Kompol. Jerry Syahrim mengajak agar ikut berperan dengan melaporkannya ke UPP. Sebab masyarakatlah yang sangat berperan strategis memantau adanya pungli.

“Tidak usah takut untuk melapor. Sebab untuk yang melapor kami akan melindungi kerahasiaan data pribadi segala macamnya. Jadi kalau melihat ada yang diduga pungutan tak resmi itu, laporkan saja. Biar nanti kami yang lihat, masuk kategori pungli tentu kita proses lebih lanjut,” pungkas Jerry, yang merupakan Wakapolres Sawahlunto.

Bagi jajaran Pemerintahan, Jerry berpesan supaya tidak terjerat pungli, maka pengelolaan anggaran negara lakukanlah sesuai dengan aturan – aturan yang berlaku.

Wakil Walikota Zohirin Sayuti juga menambahkan himbauan agar terhindar dari pungli ini, yakni dengan transparansi, selalu bermusyawarah, sesuai Standar Operasional Prosedur (SOP) dan kalau bisa dibuatkan nota kesepahamannya. (yd/hms)





Komentar : 0


Nama

Email

Komentar



(Salin kode keamanan diatas)