Lintas Provinsi

Bupati Buleleng Kampanyekan Bebas Sampah Plastik

Warta Andalas | Sabtu, 01 Maret 2014 - 18:00:35 WIB | dibaca: 952 pembaca

WARTA ANDALAS, BULELENG - Ada yang unik di gedung serba guna Desa Gitgit, Kecamatan Buleleng Sabtu (1/3). Ratusan anak SD 1 dan SD 2 di Desa Gitgit dengan seksama mendengarkan dan menjawab pertanyaan yang diberikan Bupati Putu Agus Suradnyana.

Suasana akeakraban pun terlihat jelas di Desa berhawa sejuk tersebut.. Pagi itu merupakan agenda pemaparan bahaya sampah plastik oleh Bupati Buleleng Putu Agus Suradnyana.

Dihadapan anak-anak, guru dan masyarakat setempat, Bupati Suradnyana mengkampanyekan budaya mencintai lingkungan, terutama pemahaman tentang sampah plastik, yang dikenal sulit untuk diuraikan itu.

Menurutnya, hampir setiap hari, dirinya selalu mengingatkan para staf dan masyarakat untuk lebih sadar lingkungan, terutama perihal bagaimana menghadapi banyaknya sampah plastik, yang tersebar di mana-mana.

Dilibatkannya anak-anak menurutnya akan semakin efektif dan efisien. Karena secara langsung setelah diberikan pemahaman akan bahaya sampah plastic, anak-anak ketika sampai dirumahnya dia akan memberitahu orangtuanya.

“Setelah anak-anak paham mulai dari lingkungan keluarga mereka akan saling mengingatkan. Bahkan bisa saja mengkoreksi kakeknya jika cucunya melihat banyak sampah plastic dirumahnya,” katanya.

Sampah plastik di mata Bupati Suradnyana adalah benda yang sangat sulit untuk diurai, di mana untuk satu plastik, baru dapat diuraikan dalam kurun waktu antara 7-9 tahun lebih.

Bahkan usai Pemilihan Legislatif, Bupati Suradanyana berinisiatif mengajak anggota dewan mengeluarkan kebijakan desa mana yang tidak mendukung bebas sampah plastic tidak akan diberikan dana hibah atau bansos. Dijelaskan, untuk mewujudkan Buleleng bebas sampah plastic selain dituntut kesadaran masyarakat juga harus diikuti dengan regulasi. (Humas)





Komentar : 0


Nama

Email

Komentar



(Salin kode keamanan diatas)