Agam

Agam Diguyur Hujan, Tiga Kecamatan Dilanda Bencana

Warta Andalas | Rabu, 12 Juni 2019 - 09:55:24 WIB | dibaca: 101 pembaca

WARTA ANDALAS, AGAM — Tingginya curah hujan yang melanda sebagian wilayah di Kabupaten Agam mengakibatkan empat bencana alam sekaligus terjadi di daerah itu, pada Selasa (11/6).

Kalaksa Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Agam melalui anggota Pusdal Ops Lukman Syahputra mengatakan, bencana terjadi di Kecamatan Tanjung Raya, Palembayan dan IV Nagari.

“Dalam satu hari ini, sekitar empat bencana alam terjadi, diantaranya, meluapnya aliran sungai, banjir, pohon tumbang, serta longsor,” ujarnya.

Dikelaskan, titik lokasi yang pertama, meluapnya aliran irigasi di Jorong Galapuang, Nagari Tanjung Sani, Kecamatan Tanjung Raya. Akibatnya, material lumpur disertai batu dan pokok kayu menggenangi jalan dan merambat ke Masjid Istigfar yang berada di dataran rendah.

“Terjadinya luapan air sekitar pukul 15.40, dengan menggenangi jalan dan dan rumah ibadah,” ujarnya lagi.

Kemudian, banjir Nagari Bawan, Kecamatan Ampek Nagari. Genangan air dengan ketinggian mencapai 40 cm, merendam 5 unit rumah warga Kampung Dagang, Jorong Malabur.

“Tidak ada korban jiwa dalam kejadian ini. Dilain itu, masih di Kecamatan Ampek Nagari, tepatnya di Jorong Puduang, air mencapai ketinggian lutut orang dewasa, menggenangi 8 unit rumah warga,” ungkapnya.

Lalu, pada pukul 16.55 WIB, pihaknya mendapatkan laporan bahwa terjadi pohon tumbang di Lapau Simpang, Nagari Ampek Koto, Kecamatan Palembayan. Akibat kejadian tersebut akses jalan tertutup sehingga tidak bisa dilewati.

Dilain itu, terjadi longsor di Jorong Tantanam, Nagari Tigo Koto Silungkang. Akibat kejadian ini, akses jalan provinsi sepanjang 30 meter dengan ketinggian 3 meter tertutup.

“Saat ini BPBD Agam sudah melakukan dan pendataan serta evakuasi, untuk di Jorong Tantaman pihaknya sudah berkoordinasi dengan PUTR Provinsi Sumatera Barat, untuk melakukan pembersihan menggunakan alat berat. Kita gerak cepat dan ditargetkan dalam waktu dekat arus lalulintas bisa kembali normal,” ulasnya. (Md).





Komentar : 0


Nama

Email

Komentar



(Salin kode keamanan diatas)